Senin, 28 Januari 2013

Perompak menangis setelah dipukul mangsa

rakaman CCTV ini menunjukkan perompak bertopeng memeluk penjaga kedai yang masih memegang kayu baseball
Kisah perompakan yang satu ini berakhir antiklimaks. Si perompak yang datang dengan garang akhirnya tunduk dan menangis di tangan mangsanya.

Kisahnya terjadi di bandar Oldenburg, Jerman. Dari rakaman kamera CCTV, seorang lelaki bertopeng dan bersenjata pisau mencuba merompak sebuah kedai setesen minyak bandar itu.

Si perompak mengancam penjaga kedai, Robert B (20) dengan pisaunya dan meminta si penjaga untuk memberikan wangnya.

Namun, Robert tak mau menyerah. Dia menekan butang alarm dan lari ke ruangan lain untuk mengambil kayu pemukul baseball.

Robert lalu memukul kepala si perompak bertopeng berulang kali hingga dia menjatuhkan pisaunya. Dan tanpa disangka, si perompak memeluk Robert, menangis dan memohon agar Robert berhenti memukulnya.

"Tolong biarkan saya pergi. Saya punya anak isteri," kata si perompak seperti dilaporkan Bild.de.

Lalu perompak yang sudah cedera berdarah itu, duduk di lantai. Robert yang nampaknya kasihan dengan si perompak lalu memberinya kain untuk mengelap lukanya.

Tidak lama kemudian polis tiba dan menangkap si perompak. Menurut polis, si perompak berbohong soal anak dan isterinya. Dia akan menggunakan wang hasil kejahatannya untuk membeli dadah.

Kini perompak itu meringkuk dalam tahanan polis dan mungkin akan dihukum penjara selama lima tahun.

kompas.com



0 komentar:

Posting Komentar


Top